PΣRSIΔ di Mata Gue

WoHooo… (?) What’s up, guys?

Kali ini gue cuma mau ngoceh tentang segala sesuatu mengenai PERSIA di mata seorang ‘GUE’.

Pertama-tama, gue cuma mau bilang, “PERSIA, I love you all.. Semoga kenangan tentang kita bisa mengukir halaman yang indah dalam lembar kehidupan ini.”.🙂🙂🙂

Kedua-dua, gue mau minta maaf kalo dalam postingan ini gue terkesan kebelet gaul. Yaa, gue emang belum pernah nulis postingan pake manggil diri sendiri dengan sebutan ‘gue’, tapi gue pikir gapapalah sekali-kali. Cari sensasi aja (?)

Ketiga-tiga, dari pada mukadimah gue panjang lebar tapi macem tong kosong nyaring bunyinya, mending gue langsung aja kali yaa…

Kelas gue tercinta ini, yang bernama PERSIA, bener-bener ngebuat gue comfort atau bisa dibilang betah selama belajar di SMANSA, sekolah gue tercinta. Walaupun tugas numpuk setinggi satelit di luar angkasa, tapi ada aja jalan untuk mencairkan segala beban yang ada.

Di mata gue, PERSIA ituu…

1) Istimewa !
Gimana bisa nggk istimewa, anak-anaknya pinter-penter, tapi tetep gahol-gahol ! Walaupun katanya nilai anak-anaknya pada good, very good, ampe outstanding, tapi kelas ini bukanlah kelas ngebosenin yang kerja siswanya cuma belajar, belajar, dan belajar. Kalau ga ada guru dan [kalau lagi beruntung] ga dikasi tugas, bukannya buka buku malah main-main sendiri. ckckck, memang anak teladan..

2) Meng-kreative-kan diri
Maksud gue kreative disini adalah, anak PERSIA itu ga pernah kehabisan akal untuk membuat suasana kelas menjadi hidup. Apapun yang terjadi, sering di tiru berulang-ulang walau hanya untuk sekedar kesenangan sesaat. Walaupun kadang terkesan mengejek, tapi yaaa, gue ga mandang itu sebagai ejekan. So, itu hanya penyaluran kreativitas! #maksa

3) Kompaknya situasional
Gue akuin, PERSIA itu kompak, tapi sayangnya kompaknya itu situasional, alias tergantung sikon gitu.. Kalo kepepet alias udah terdesak, tiba-tiba kekompakan itu terjalin sendiri dengan kuatnya. Lalu kalo memang ada sesuatu yang membuat semua anggota PERSIA merasa bahwa itu asik dan menguntungkan, pasti kompaknya nongol secara tiba-tiba. Tapi, kalo hanya untuk sebagian orang saja, pasti susaah banget biar kompak.

4) Jiwa ekonomi
Berawal dari sosok yang dulu sering gue panggil ecak, dia meletakkan bata pertama jiwa ekonomi di PERSIA. Dimulai dengan membawa dagangan berupa jajanan ringan (cemilan), lalu jejaknya itu diikuti oleh teman-teman yang lain dengan berdagang hal-hal lain. Yah, harus gue akui, prospek dagang di PERSIA itu bagus, apalagi kalo dagang makanan. Setau gue, belum ada yang pernah bawa balek dagangan mereka dengan bersisa. Pasti abis di sekolah deh. Karena itu kadang gue berpikir, ok juga kali ya kalo gue ikutan dagang makanan agak berat. Sekalian menjaga makanan yang dimakan temen-temen gue kan, biar ga jajan sembarangan.. #hati malaikat

5) Gila Boy-Girl Band
Walaupun nggk semuanya, tapi mayoritas bisa dibilang begitcu. Boy-Girl Band disini bukan hanya yang ada di Indonesia, tapi juga di negara lain, khususnya Korea. Dari Suju, Girl Generation, terus yang di Pocari Sweat itu, sampe ke Cheribelle. Mulai dari lirik lagu sampe ke gerakan koreonya hapal ! Apalagi namanya kalo ga gila ?!! Istilah jepangnya, otaku gitu..

6) Pecinta Film
Yah, kalo pecinta film sih, itu udah  biasa aja kali yaa… Tapi kalo sanking sukanya ama film, sampe minta-minta sama guru buat nonton film aja, itu mungkin cuma ada di PERSIA. Bisanya si Endy tuh yang tukang mintanya. Tapi tentu saja, amat sangat jarang terkabul. Kalo udah nonton film, pasti pada semangat deh. Film yang gue inget pernah nobar di delas itu (yang gue juga ikut nonton walo cuma secuil) ada Insideous, Crazy Little Thing Called Love, I’m Psycho Killer, terus Whild Child. Nah, salahsatu film yang akan ditonton segera oleh PERSIA adalah DarkSide, itu film garapan gue dan temen-temen kelompok gue.. Hehe

7)  Sok Iya
PERSIA itu kadang anak-anaknya sok iya. Maksudnya disini, minta tugas yang mereka anggap menyenangkan, macam bikin film sama ansambel, tapi nanti penyelesaiannya pasti makan waktu lama. Yang satu sibuk inilah, sibuk itulah, urgh, kesel juga kadang jadinya. Tapi ya, gue melihat positive nya kok.. Karena hal-hal yang sedemikian itulah kekompakan antara The Persians tercipta.

8) Kelas para Pemimpi
Weis, kesannya gimanaa gitu ya, kelas para pemimpi. Yah, manusia itu bisa bertahan hidup karena punya mimpi kan? Ya ya ya. Tapi yang gue maksud disini bukan mimpi yang itu. Tapi, mimpi yang dialami oleh orang kalo lagi molor. Haha.. Di kelas, nggak jarang ada yang tidur waktu jam pelajaran ! Ini parah banget untuk ukuran kelas anak pinter. Kalo jam pelajaran aja bisa molor, apalagi kalo jam kosong atau di luar jam belajar gitu? Ajaibnya, kalo lagi ga di jam pelajaran, amat sangat jarang yang mimpi di kelas, pada melek semua. Haha.. Terus gimana dengan gue? Eits, gue ga pernah dong ya, soalnya gue kan anak baik-baik yang ga pernah macem-macem. #bikin muka malaikat lagi.

Hmm, apa lagi ya?? PERSIA itu juga termasuk kelas narsis, kelas pemalas juga, terus juga kelas yang personilnya pada perut karet semuaaa. Haha.. Tapi secara keseluruhan, di mata gue, pokoknya, PERSIA itu AWESOME deh !! Gue ga nyesel pernah jadi bagian dari keluarga besar PERSIA.

Selanjutnya, gue bakal mosting mengenai temen-temen sekelas gue di mata seorang GUE !

Tunggu tanggal terbitnya ya guys !😀

2 Comments

Filed under Princess Babble

2 responses to “PΣRSIΔ di Mata Gue

  1. Pingback: The Persians (progress) | My Word in My World

  2. dwerr

    Hilarious!! Huekeheehkehe… Gila Boy-Band.. “GUE” bangett~~ hahahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s