Guru Killerku Sayang (Part 4)

Hanafi.. Ada apa dengan Hanafi ?

~

“Duuh.. papa mana sih?” aku berkeliling pake motor nyari papa. Skali aku ingat, ‘telfon aja lah ?!! Ngapain susa-susah nyari.’ Langsung menuju rumah tempat mama dan Hanafi.

“Ma… Telfon ajalah papanya.. Daripada dicari ga tau kemana.”

“O iyaiya.. Kok mama ga kepikiran ya..”

Itulah mama.. Kalo dah panik, ga bisa mikir lain-lain lagi. Aku juga sama sih.. Tapi ga separah mama.. *hush.. apaalah, masa mama sendiri dibilang gitu.

Hanafi, ternyata dia kena bajak orang (ha? macam sawah dibajak). Maksudnya, macam dipalak gitu.. Ato, apa lagi ya bahasa lainnya.. Di mintain uang gitu lah pokoknya.

Duh, kasian.. Bajunya kotor.. Jejak air matanya masih ada. Walau dia bandel, dia kan adikku satu-satunya yang imut, chubby (nggk sih), polos, dan lugu. Tega-teganya yang malakin adekku yang berwajah innocent ini. huh

“Adek diapain aja tadi? Ada yang sakit?”

“Tadi adek dibawa ke bukit sebelah sana (nunjuk nih ceritanya).. Ama orang, bertiga mereka.. Trus pas di sana mereka minta uang.. Adek ga ngasi.”

“Jadi ada dipukul?”

“Kaki adek aja di pukul pake kayu..”

“Pake kayu? Tapi kaki aja? Yang lain ada?”

“Kaki aja.. Untung tadi ada om-om nolongin adek.. Jadi orang itu kabur.”

“Om-om?”

“Iya.. Trus adek di anterin ke rumah..”

“Yang mintain uang itu dah gede orangnya?”

“Masi anak sekolah.. Adek ada kenal satu orang tapi cuman. Dia kelas 4 sd.”

“Kenapa adek ga ngelawan? Cuma kelas 4 kok.”

“Dia kuat kak.. Adek takut..”

“Adek tau rumahnya?”

“Tau..”

Hadeh, ini dia nih.. Sifat Hanafi yang paling ga ku suka. Penakut dan cengeng. Padahal badannya besar tinggi, yaa.. paling nggk lebih besar dan lebih tinggi dari kawan-kawan mainnya. Tapi nyalinya secilik. ckck

Pas papa dateng, mama langsung ngajak ke tempat anak yang malakin Hanafi itu. Capcus deh.. *bahasanyee

Pas nyampe, wah.. mama lah yang beraksi. Aku mah nunggu di luar aja.. Sambil smsan ama Fitri ama Suci.. Bukannya ga peduli lho, tapi kalo aku masuk ke rumah anak itu juga, bisa meledak tu rumah *lebay

Palak aku, anak yang malakin Hanafi itu kicik-kiciknya. Ah, memanglah mental tempe Hanafi tu.

~

Besoknya, sekolah.. Aku ga telat lagi.. Kapok aku telat semenjak di suruh nyapu halaman sekolah. Waktu disuruh hormat bendera aku masi belom kapok, tapi kalo udah nyapu kmaren, ga lagi-lagi deh.. Soalnya temenku yang telat, disuruh nyapu gitu juga..

Seperti biasa, papa mengantarku duluan ke sekolah, baru Hanafi. Pas turun, aku kan tadi di mobil makan roti tuh.. Jadi bungkusnya aku buang ke tong sampah. Eh, ga masuk.. Ah, males mau ngambil lagi, yaudah aku pura-pura gatau aja.

Tapi memang peraturan harus ditegakkan, dan memang harus ada petugas penjaga peraturan agar tetap berdiri dan tidak dilanggar. Itulah peran terbesar dari Mister Killer di sekolah.

“Hei anak baik !”

Aku, dan beberapa orang yang kebetulan waktu itu juga baru datang, berpaling ke arah datangnya suara.

“Ya.. kamu…” jarinya menunjuk ke satu arah. Dan, semua orang menatap ke arahku.

Aku melihat ke belakang. Siapa yang ditunjuk siapa yang diliat nih? Ga mungkin aku kan? Nah lho, apakah…

“Saya pak?”

“Siapa lagi anak baik disini kalo bukan kamu.”

O-ow..Sepertinya udah lampu kuning nih.

“Kenapa pak?”

“Kamu ini kan rajiin sekali kan?” sosok Mister Killer mendekatiku dan merangkulku.

“Ha?” aku jadi salah tingkah.

Tiba-tiba..

“Nih..” sapu lidi disodorkan ke tanganku. “Tadi saya liat ada banyak sampah berserak di luar pagar. Tolong ya.. Kan masih ada waktu.. (ngeliat jam) 20 menit lagi sebelum masuk..” seringainya benar-benar melemahkan semangatku.

“Tapi pak…”

“Bukankah kamu adalah anak terajin yang ga akan membiarkan sebungkus plastik makanan ditempat yang tidak seharusnya?”

Hatiku mencelos. Mister Killer pasti melihatnya tadi. Makanya sekarang dia mau memberi pelajaran kepadaku. Aku menyesal.. Seharusnya tadi aku kembali buat masukin plastik roti yang ga masuk tadi.

~

Setelah pelajaran IPA siang itu, aku uring-uringan sendiri. ‘Ah, Mister Killer itu.. Ngapain sih ngungkit-ngungkit yang udah lewat’ omelku dalam hati. Ya, tadi dia ngungkit-ngungkit waktu jam pelajaran, tapi pake nyindir gitu..

‘iyaa.. ternyata di kelas ini ada anak rajin.’ ‘rajin-rajin aja kayak tadi pagi, biar pekarangan luar pagar sekolah bisa bersih terus’ ‘ternyata kamu berbakat dalam bidang kebersihan ya.. sosok yang bertangung jawab, bagus itu.’ gitu deh katanya, dan lain-lain cara buat nyindirnya.

“Dasar VOLDEMOOOORT!” teriakku tanpa sadar. Untung lagi ga ada guru.

“Siapa Voldemort?” “Apa Voldemort?” “Mana?” “Volmot apa tadi tu? Apa ya itu?”

O-ow.. Lupa kalo masih di kelas.

“Hehe.. Ga ada.. Cuma ngigau, hehe..” aku terkekeh-kekeh ga jelas.

“Ih.. apa sih..” “Ga jelas.” “Ada-ada aja.” “Ngagetin aja” “Makanya, jangan jadi kebiasaan lho..”

“Iya iya.. hehe.. Sory ya ngagetin.”

~

Pulang sekolah, aku jalan bareng ama Suci. Fitri ga bisa ikut, ada halangan katanya.

“Nis, tumben tadi si Mister Killer muji-muji dirimu. haha..”

“Muji? Dia tu nyindir kalii..”

“Nyindir gimana?”

“Iya.. Tadi pagi dia liat aku buang sampah sembarangan.”

“Ha? Buang sampah sembarangan? Bukannya kamu anti berat ama hal begitu?”

“Yah, tadinya mau masukin dalam tong sampah, tapi karena sebuah accident, jadi ga masuk deh.”

“Halah, gayamu. Bilang aja kamu lempar sampah ke tong sampah tapi ga masuk. Iya kan?”

“Hehe.. Udah ah, males ngomongin si Voldemort itu.”

“Voldemort? Oh jadi yang kamu teriak tadi di kelas itu…”

“Hehe.. Yup.. Ya si Mister Killer itu.”

“Tapi kegnya ga sejahat itu deh, Nis…”

“Whatever lah mau nyebut apa, haha..”

~

“Kak.. Oom yang kmaren nolongin adek.. Adek ngeliat lho tadi pagi..”

“Oya? Dimana?”

“Di sekolah kakak !”

“Di sekolah kakak ? Kapan ? Dimananya ?”

“Tadi pagi… Waktu antar kakak ke sekolah.. Di depan pintu gerbang itu lho..”

“Ha? Siapa ya?”

~

Besoknya, aku, Hanafi dan papa agak terlambat dari biasanya.

“Ayo pa.. cepet donk.. Nanti oom itu keburu masuk ke sekolah pula..”

“Masuk ke sekolah? Emang oom itu guru sekolah kakak ya?”

“Ga tau sih..”

“Bisa aja kan cuma kebetulan lewat..”

“Kita liat dulu, manatau lewat lagi.

Sesampai di sekolah, alih-alih aku yang turun dari mobil, malah Hanafi yang berhambur keluar. Buku yang kubawa dengan paper bag, jatoh semua ke jalan. Untung jalannya ga basah. ‘Iiih.. Hanafi itu..’ bathinku sambil mungutin buku yang jatoh.

“Om ! Om !” Hanafi teriak-teriak. Aih, bikin malu aja.

Tiba-tiba pas aku bangkit dari mungutin buku, Hanafi udah ada di hadapanku. Dan dia langsung menarik tanganku sambil berkata. “Itu omnya ada kak !”

Pas aku ditarik Hanafi kedepan beberapa guru.

“Pagi Pak..” aku tetap harus menjaga kesopanan kan..

“Pagi..” jawab bapak-bapak itu hampir bersamaan. Aih, ada Mister Killer juga. Senyum-senyum pula. Pasti supaya dikra baik ama Hanafi. Belum tau dia aku sering ceritain tentang dia ke Hanafi.

“Ini oomnya kak..” Hanafi menunjuk salah seorangnya.

Aku melihat arah tunjukan Hanafi.

“Oh.. Annisa ini kakakmu ya?”

“Jadi bapak yang…” aku belum menyelesaikan kalimat itu, langsung lanjut ke kalimat lain, “Hanafi.. Ga sopan nunjuk-nunjuk gitu.” Aku menepis tangan Hanafi.

“Kok kaget gitu mukanya?”

Ya, kamu pasti tau siapa itu. Itu adalah Mister Killer.

~

bersambung

Best Regards, Rani

Originally Posted in My FB Notes

Leave a comment

Filed under Story-Stories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s