Guru Killerku Sayang (Part 3)

Hari-hariku tetap berjalan seperti biasa. Tidak ada yang begitu berat, kecuali kalo harus memasukkan tugas-tugas dari Mister Killer yang banyak dan dengan deadline yang singkat ke dalam hitungan. Sebenernya tidak berat tugas-tugasnya, karena bahan mudah didapat dan tinggal mengerjakan dengan sebaik-baiknya saja. Tapi yang membuat berat adalah karena ketidaksukaan kepada sang pemberi tugasnya. hah, itu membuat mood cepet ilang.

Tapi 2 minggu ke depan pasti adalah minggu yang berat. Yah, soalnya hampir semua mata pelajaran mengakhiri bab yang dipelajari dan mengadakan ulangan harian. Wah, minggu ulangan dah pokoknya besok-besok tu.

~

Seminggu pertama berlalu..

Bahasa Inggris, Matematika dan Pkn berjalan lancar.. Itu semua adalah pelajaran kesukaanku..

Bahasa Inggris, walau aku tak begitu pandai, tapi aku sangat menyukai Mam Anggie.. Sehingga aku akan berusaha yang terbaik saat belajar bahasa inggris.

Matematika, aku sudah jatuh cinta dengan pelajaran ini sejak SD. Bahkan bisa dibilang aku ini termasuk pintar dalam pelajaran yang biasanya ditakuti ini.

Pkn? Minatku kurang dalam pelajaran ini. Tapi untuk Pkn kali ini, guru kami yang baik memberi kemudahan dan membuatku semangat. Beliau memberi catatan kepada siswa, dan mengambil soal-soal ulangan dari catatan siswa yang diberikannya. Jadi aku akan berusaha menguasai materi yang sudah diberikan. Tentu saja, untuk meraih nilai yang baik.

Ini dia, minggu gelombang kedua ulangan harian..

IPS, Bahasa Indonesia, Agama, IPA, dan TIK.

Bahasa Indonesia, aku selalu bingung, kenapa jumlah lembaran kertasnya selalu lebih banyak dari mata pelajaran lainnya??

TIK, baik tertulis maupun praktek, bukannya sombong yaa, aku bisa dibilang menguasainya.. Soalnya materi tentang microsoft excel sih.. Aku sering banget make itu, dah hapal diluar kepala. hehe *ini sombong ga namanya?

Agama, IPS, lumayanlah.. Aku tak begitu hapal dalil-dalil, dan IPS, yang penting tuntas deh.

Nah, IPA.. Ini diaa…

~>

1) Siapa fisikawan yang menyelidiki besarnya frekuensi nada yang dihasilkan oleh senar?

jawab ….

2) Alat yang digunakan untuk mengukur frekuensi nada senar adalah ..

jawab ….

3) Hukum apa yang dipakai untuk mencari frekuensi nada pada senar?

jawab ….

4) ….

5) ….

dst

***

Semuanya 30 soal isian tentang materi ‘bunyi’.

Wah.. aku lupa-lupa ingat nih.. Eh, Ingat-ingat lupa deh.. (banyak ingat dari lupanya)

Sebenernya aku tau, semua soal disini udah dijelasin semua ama Mister Killer, tapi taulah, aku mana pernah bisa memperhatikan dengan khusyu’. Dan semua ini pun udah dicatat ulang di buku catatan, dan Mister Killer juga udah ngasi tugas-tugas tentang bab ini, dan itulah yang sekarang keluar di soal ulangan.

Aku melihat berkeliling, teman-temanku pun terlihat kusut. Ga di setrika kali tadi pagi, haha.. *di saat-saat begini aku masi saja memikirkan hal-hal yang tidak ada kaitannya dengan soal ulangan. Lebih baik inget-inget apa yang kubaca tadi beberapa menit sebelum ulangan..

~

Minggu berikutnya, hasil ulangan dibagikan..

Nilaiku bagus-bagus juga.. Gada yang remidial. Wah, kasian Fitri dan Suci, mereka remidial di mtk.

Dan, saat pembagian ulangan IPA.. Saat masuk kelas, Mister Killer ekspresinya agak aneh. berubah-ubah. cemberut – senyum – cemberut – senyum, haha.. kenapa ni orang?

Dipanggil satu-satu,

“Amar Ma’ruf” dilemparnya kertas ulangan di meja murid paling depan. Dan Amar maju kedepan mengambil kertasnya.

“Reza Syahputra” dilakukan hal yang sama.

“berapa we? berapa?” bisik-bisik mulai terdengar.

“Faishal Aziz” Dari senyumannya, aku tau, pasti nilainya sempurna lagi. Faishal Aziz, anak emasnya Mister Killer. Ah, dia itu diperlakukan beda, buat si Faishal makin gede kepala. Ga nyadar kali kepalanya bisa meledak kalo di gedein lagi. Aku kesel banget kalo ngeliat senyuman memuakkan si Faishal. Liat aja, suatu hari bakal kukalahin tu anak biar ga sombong lagi.

“Fi.. Fitri Dwi Saa.. saa.. sa apa ini?”

“Sartika pak..” kata Fitri cepat maju ke depan.

“Oh. Fitri Dwi Sartika. Tidak ada tulisan temanmu yang secantik tulisanmu ini. Kamu tau ?!! Bapak sarankan kamu les menulis supaya tulisanmu bisa dibaca orang. Nih..” Disodorkannya kertas ulangan ke Fitri dan Fitri langsung duduk dengan menundukkan kepalanya ke kertas ulangannya.

aku kasihan dengan Fitri. ‘sabar ya fit..’ kataku, tapi dalam hati aja.

“Annisa Ul Rafilah” aku maju kedepan. Saat aku maju, ntah aku harus mempercayai mataku atau tidak, Mister Killer tersenyum kepadaku. Manis juga lho senyumnya si Mister Killer itu.. Aku jadi kurang awas saat kembali ke bangkuku, aku menginjak tali sepatuku yang terlepas.

‘brak’

“aduduh..” pinggangku nabrak meja kayu yang ada di sebelahku. Nyut nyut euy.. Temen-temenku malah ngetawain. Aa, sakitnya kalah ama malunya.

“Makanya, hati-hati kalo jalan itu..” kata Mister Killer, juga ikut ketawa dianya.

Aku duduk di bangkuku. Ah, ini gara-gara dia mendadak senyum tadi nih. Ato jangan-jangan cuma khayalanku aja? Tapi ngapain aku khayalin dia senyum? Gada kerjaan amat. haha

Mataku terpaku pada kertas ulanganku, 8,6 ? Wow.. Aku cuma salah 4? Mimpikah diriku ini?

Selama kelas 2, baru kali ini aku lolos di pelajaran IPA. Yaa, biasanya aku remidial. —

Hmm, jangan-jangan gara-gara ini tadi Mister Killer senyum. Haha.. Aku jadi ikutan senyum deh..

Fitri nangis waktu jam istirahat karena tulisannya yang disindir Mister Killer. Fitri memang sensitif kalo dikomentari tentang tulisan. Tapi mau gimana lagi? Kalo aku harus jujur, memang butuh usaha lebih untuk membaca tulisan Fitri itu. Bukan macam cakar ayam kok, tapi macam tulisan dokter yang biasa magang di puskesmas deket rumahku… Ancuor.. ckck

~

Hari ini hari Minggu. Pagi-pagi, aku seperti biasa, senam bersama mamaku. Lalu pas mamaku ke pasar, aku beres-beres rumah. Mama pulang, beresin belanjaan, baru masak-masaak…

Aku seneng banget bantu mama masak. Aku suka numis-numis, terus goreng-goreeng.. haha

Jadi hari ini menunya adalah bakso goreng hijau spesial dan cah kangkung spesial ala chef Annisa dan chef Mama. haha xD *aku suka main-main chef gini.

Pas makan, aku dijailin ama si Hanafi. Dia naruh cabe rawit di piringku. Tapi pas aku makan,

“Ma, perasaan tadi ga sepedes ini deh…”

“Hmm? Kepedesan ya?”

“Gapapa deh.. Enak lagi..” aku malah makin lahap. haha.. Mungkin dia lupa, aku suka pedess…

Pas dia makan, tiba-tiba…

“Airr.. air..” tapi air abis.. aku yang abisin. haha.. Waktu itu papa lagi gada di rumah, lagi keluar bentar.

“Napa dek? Kepedesan ya?” tanyaku geli. Aku tau tadi dia masukin rawit ke piringku, ga tanggung-tanggung, 5 biji dipotong-potong. Aku bales lah, satu biji aja tapii.. Aku tau dia ga begitu tahan pedas.

“SShh.. haa… duh.. pedaas… huaa.. mama.. pedaass..”

Ga tega juga liatnya, aku kasi aja minumku. Tapi ga ilang juga pedesnya.. Akhirnya aku masakin air. Ajaran mama, kalo kepedesan itu obatnya air panas ato gak susu.. Aku masakin air sambil nahan tawa.

“Makanyaa.. Jangan jail.. Tadi adek masukin rawit ke piring kakak kan?”

“Sshh.. haa.. iya deh.. adek minta maap ya kak.. Cepetan kak.. Pedes nih..”

“Haha.. iyaiya.. Nih” aku nyodorin segelas air yang dimasak tadi yang udah dimasukin es 3 biji yang langsung ilang wujudnya saat masuk ke dalam gelas biar ga terlalu panas airnya.

~

Setelah makan, Hanafi main keluar.. Sampe sore ga pulang-pulang dia. Pas pula ada acara di komplek rumahku.. Semacam peresmian lapangan gitu.. Aku sebagai anggota Remaja Karang Taruna termasuk panitia di acara itu..

Waktu acara dah selesai, dan lagi makan-makan tuh, mamaku dateng nyamperin aku.

“Papa mana kak?” mimik wajah mama membuatku bertanya-tanya.

“Papa tadi baru aja pergi ama temen-temennya. Mama kenapa?”

“Hanafi kena musibah kak.. Ayo cari papa dulu..”

“Ha?”

Hanafi.. Ada apa dengan Hanafi ?

~

bersambung

Best Regards, Rani 

Originally Posted in My FB Notes

Leave a comment

Filed under Story-Stories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s