Guru Killerku Sayang (Part 1)

“Kamu, keluar dari kelas saya! Hormat bendera di lapangan sampe jam pelajaran saya selesai !”

“Tapi pak… saya itu tadi…”

“Tak ada tapi-tapian. Keluar ! S E K A R A N G !”

~

Seketika aku terbangun dari tidur singkatku. Setelah kuingat-ingat, ternyata waktu mau tidur tadi aku ga baca do’a. Selalu begini, kalo aku ga baca do’a mau tidur, pasti adaa aja mimpi yang bikin keringet dingin.

“Fiuh.. Cuma mimpi.. Gile aje, kalo sampe beneran aku telat lagi di pelajaran mister killer itu, bisa jadi ikan asin lagi aku. Eh, ‘lagi’? emang aku pernah jadi ikan asin? hahaha” aku menertawakan leluconku sendiri yang ga lucu sebenarnya.

# Namaku Nisa. Lengkapnya Annisa Ul Rafilah (Artine perempuan yang anggun lho). Haha.. Saat memberikanku nama, orangtuaku mengharapkan aku akan menjadi anak yang anggun, ayoe, manis, pokoknya gimana karakter cewek yang sebenarnya lah. *emang kalo namanya bukan itu jadi cewek yang bukan sebenernya? haha.. Tapi aku sekarang, yaa.. lumayan anggun lah.. wkwkwk
Sekarang ini aku kelas 2 SMP. Aku punya adek satu orang, Hanafi namanya. So, salam kenal semuaa.. (lho? kenalan ya?)

Jam dinding yang menempel di dinding kamarku terus berdetak tanpa memperdulikan aku yang barusaja bermimpi buruk. Jarum-jarumnya menunjukkan sudut siku-siku, jam 3 pagi. Eh, pagi kan? haha.. *melongok ke luar jendela masi gelap aje tuh

Belum sejam aku tidur. Ya, aku tadi abis baca novel Harry Potter. Tanggung mau berenti, jadi aku khatamkan aja sekalian. Alhasil, jam 2 lewat baru aku tidur.

Yah, lanjut lagi deh tidur, dan tak lupa baca do’a biar si mister killer ga ganggu tidurku lagi. Ah, mister killer adalah mimpi terburuk dari mimpi-mimpi buruk lainnya. Mister killer itu guru IPA untuk siswa kelas 2. Nama sebenarnya adalah Pak Aldi. Kenapa dibilang Mister Killer? Karena dia itu gualaknya minta ampyuun.. Hawanya macam hawa-hawa ‘killer’ gitu. Hii…

~

“Kak.. Ga sekolah ya?”

Sayup kudengar suara Mama. Ah, aku pasti mimpi. Lagian ga mungkin sekarang dah pagi. Wong aku baru mejam mata kok, ga mgkn secepat itu waktu berlalu.

“Kak… Dah jam stengah tujuh lewat lho.. Papamu mau pergi tuh.. Kakak ga sekolah ya?”

Ha? Stengah tujuh lewat? Langsung ku terduduk dan menatap lurus-lurus ke jam dinding yang memang jarum panjangnya sudah ada diantara angka 7 dan 8.

“Kok mama baru bangunin kakak sekarang sih maa… Aduuh….” segera ku bergegas menuju kamar mandi.

“Lho, kakak sekolah tho?” mama berbicara padaku dengan terhalang pintu kamar mandi.

‘byurr.. byurr..’ air dingin memabantuku mengembalikan kesadaranku. “Iya lah ma.. Kan hari ini bukan tanggal merah..”

Dengan asal-asalan mengguyur air ke badanku, lalu setelah itu sikat gigi secepat kilat, aku keluar dari kamar mandi dengan terburu-buru sampe hampir jatoh karena lantai menjadi licin akibat kakiku yang basah.

“Papa udah pergi ya ma?” teriakku dari dalam kamar sambil berusaha secepat mungkin memakai seragam OSIS yang sedetik yang lalu masih tergantung di dalam lemari.

“Iya.. papa takut kena macet, lagian kan harus nganter adikmu dulu si Hanafi..”

“Jadi kakak ke sekolah gimana?”

“Nanti mama anter pake motor deh.”

Oh tidak ! Bahkan aku belum menyiapkan buku pelajaran hari ini. How careless I am. 

Dengan menjejalkan beberapa buku tulis serta buku cetak IPA, IPS dan MTK (kalo ga salah itu mapel hari ini), aku segera keluar dan menuju rak sepatu untuk ngambil sepatu. ‘Eii, kaos kaki kemana nih???! Pliss, jangan sekarang dong..’ H A N A F I !!!!! Pati anak itu yang sembunyiin.

“Ma !! Kaos kaki kakak ilang nih.. Pasti disembunyiin Hanafi. Gimana?”

“Pake aja kaos satu lagi.” jawab mama santai yang sedang ngeluarin motor dari garasi.

“Kaos kakak kan bolong yang satunyaa…”

“Udah lah, hari ini aja.”

“Mending kakak ga usah pake kaos kalo gitu.” kataku nekat sambil memakai sepatu tanpa kaos kaki.

“Nanti kena marah lho..”

“Nggklah.. Asal ga ketauan..”

“Yaudahdeh.. Terserah. Ayo, 5 menit lagi jam 7 lho..”

~

Nyampe sekolah, dah jam 7 lewat 10 menit. Wah, jelas aku dah telat. Hari ini hari Senin pula. Suara protokol upacara bendera terdengar samar dari arah lapangan. Aku bergegas ke gerbang belakang sekolah, soalnya kalo lewat gerbang depan terlalu beresiko ketahuan.

Nasib lagi bagus mungkin, gada yang jaga di gerbang belakang. Aku manjat sikit, karena pagar gerbangnya di kunci. Untung ga terlalu tinggi, aku takut juga kalo jatoh. Aku masuk dengan mulus, tapi tanganku agak perih tadi tersabet rumput ilalang yang tajam. Tapi takapa, itu bukan apa-apa.

Pas udah masuk, aku langsung menjalan rencana yang dari tadi aku pikirkan saat di jalan menuju ke sekolah. Aku akan berlindung di UKS, mengatakan bahwa aku sakit. Jadi aku akan ada alasan kenapa tidak ada di lapangan upacara. hihihi

Tiba-tiba, ketika aku mau masuk ke dalam UKS, ada yang menahan tasku dari belakang. Dan itu adalah..

“Good Morning Miss. Annisa..”

“M.. mor.. morning, Mam…”

Itu adalah Mam Anggie, English teacher yang berasal dari Australia. Hah, aku pikir tadi mister killer.. Bikin jantungan aja.

“What are you doing here? Why you not join the flag raising ceremony on the field?”

“I’m.. I’m feeling not well mam.. So, I go to UKS by myself.”

“Oh.. But why you bring your bag?”

“Umm,.. Thats because…”

“ehem ehem..” suara deham yang tak asing lagi terdengar di telingaku.

Aku tahu, sosok pemilik suara itu pasti sekarang ada di belakangku sambil menyorotkan pandangan matanya yang tajam lurus ke arahku.

‘mati aku’ diriku mulai panik. Mimpi burukku telah menemukanku !

~

bersambung..

best regards, Rani

Originally posted in my FB notes

Leave a comment

Filed under Story-Stories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s