Awal Ceritaku Dengannya (Part FINAL)

AHMAD ! BERDIRI DI BELAKANGKU ?!!

Aku sontak berdiri kaget.

“Bang Ahmad ?! Kok bisa ada disini?”

Ahmad tersenyum, senyuman yang manis seperti biasa. Tapi kali ini lebih manis, mukanya sedikit memerah. hahai.. Bikin aku nutup muka buat dinginin mukaku yang macamnya kena uap panas ini.

“Kenapa ditutup mukanya? haha”

“Oh.. ngg.. nggk … hmmm, ga knapa-knapa.”

“Ga usah merah gitu donk mukanya..”

“Mungkin karena Nisa kelamaan nunggu tadi kali yaa. ehehe.. kepanasan mungkin, jadi merah. Nisa ke toilet bentar ya bang..”

Aku ngeloyor gitu aja. Sedikit berlari.

Yang datang itu, tadi itu, bener-bener Ahmad ! Ya ampun.. 3 hari lost contact, tiba-tiba ketemu gini. Tanpa persiapan apa-apa.. (yang bener? haha.. lagian apa yang mau disiapin?)

Aku ga nemu toilet dimana. Ah, malas nyari toilet. Lagian aku tadi tu cuma asal ceplos aja nyari pelarian. Bukan mau ke toilet beneran. Aku duduk di depan sebuah warung. Aku beli aq*a gelas, trus aku minum. Hah, tenangin diri. Ok. Ambil kaca dalam tas, kacaan bentar. Rapiin jilbab dikit, yang sebenarnya masih rapi sih.. Trus, balik ke tempat Ahmad tadi.

***

“Annisa, kamu tambah cantik pakai jilbab. Abang senang..”

“Makasih bang.. Semua perempuan pasti cantik kalo pake jilbab.”

“Tambah ayu juga. Duh, abang aja sampe pangling tadi, takut salah orang.”

“Perasaan biasa ajalah bang..”

“Beneran lho.. Abang ga bohong. Kalo perlu abang tanyain ke orang deh kalo ga percaya. ‘mas.. mas.. mbak ini cantikkan mas?'” Ahmad bertanya pada mas-mas yang lewat.

“iya, cantik.”

“‘Makasi mas.. udah, lanjutin perjalanan aja mas sana.’ haha.. bener kan.. bukan abang aja yang bilang Nisa cantik..”

Aduh ni orang. Ga peka amat sih. Dari tadi aku dah nahan-nahan supaya tetap bisa ngendaliin diri. Eh, ni orang malah mancing-mancing pengendalian diri aku lepas. bzz

Kami agak lama dalam diam. Menikmati minuman yang tadi kami pesan masing-masing. Tempat makan ini dekat dengan laut. Angin laut yang sepoi-sepoi membelai jilbabku dan menyibak rambut Ahmad. Aku melihat, dia terlalu kereeen.. Aku harus menundukkan kepala supaya dia tidak melihatku melepas senyum.

“Kenapa disembunyiin senyumnya? Kan abang juga mau liat senyum manis Nisa?”

Ya ALLAH… Aku.. Aku ga tau lagi. Aku pasrah, apa masih bisa ngendaliin diri.

“Bang..”

“Iya? Knapa?”

“Hmm, ga knapa-knapa..”

“Haha.. Nisa ini.. mm, Nis.. Abang mau buat sebuah pengakuan. Boleh?”

“Silahkan..”

Diam sebentar. Aku menunggu dengan jantung berdegup kencang. Sampe nyesek rasanya di dada.

“3 hari abang ga kontakan ama Nisa. Abang mau nguji diri abang.. Apa abang sanggup apa nggk.”

Apa pengakuannya mengenai 3 hari kmaren? Apa dia ga sadar? Dia bukan hanya nguji diri dia sendiri, tapi nguji aku juga ! Aku sampe sakit tawuk ! (sakit ga jelas)

“Ternyata.. abang malah seperti nyiksa diri abang sendiri. Abang ga tau kenapa, tapi, maaf, abang seperti merasa kangen ama Nisa..”

Seorang Ahmad mengatakan kalo dia kangen sama aku !!! Aku harus kuat, tahan diri, jangan meledak. (macam bom aja)

“Ja.. Jadi.. Tadi siang Bunga nelfon abang, minta tolong saya abang, untuk nemuin Nisa disini. Itu terlalu mendadak, jujur, abang ga tau mau ngapain ketemu ama Nisa setelah 3 hari ga komunikasi. Ja.. Jadii..”

“Jadi?” aku memberanikan diri bersuara.

Tiba-tiba Ahmad menggeser kursinya kedekatku. Ya ampun, mau apa? Aaa~ aku menjerit dalam hati.

“Jadi abang udah tau sekarang kenapa abang malah merasa tersiksa kmaren itu.”

“Knapa?”

“Nisa, maaf bila berkesan lancang.. A.. apa Nisa.. Apa Nisa mau.. Maksud abang.. Apa Nisa mau jadi teman hati abang?”

Aku sekilas menatapnya dan mata kami bertemu. Dia menatap lurus kearahku, aku saja yang menunduk sedari tadi.

“Nisa.. Abang mohon Nisa jawab. Supaya abang bisa tenang..”

Apa ini? Kenapa begitu mendadak? Apa jawaban yang harus kuberi? Aku bingung. Aku semakin menunduk.

“Nisa.. Tolonglah.. Kalau bisa sebelum Nisa pulang ke Batam, Nisa jawab dulu..”

Ntah dari mana aku mendapat keberanian untuk mengangkat wajahku danmenjawab,

“Sepertinya Nisa lupa bagaimana caranya untuk menolak. Jadii,..”

“Jadi?”

“InsyaALLAH Nisa akan jadi teman hati yang baik untuk abang.”

Aku langsung menunduk lagi.

“SubhanALLAH…”

Senyumnya saat itu… Maniiis sekali.. Paling manis dari senyum-senyum sebelumnya.

Dan adzan ‘Ashar pun berkumandang. Aku dan Ahmad shalat sebentar di masjid terdekat. Setelah itu dia mengantarku pulang, berpamitan, dan mengantarku ke pelabuhan, pulang ke Batam.

Hari itu, 30 Mey, di Melayu Square Tanjung Pinang, aku seperti membuka halaman baru dalam hidupku. Halaman baru yang akan kuisi dengan teman hatiku. Ahmad.

~

Dan, sekarang, kami sudah satu tahun. Alhamdulillah..

All praises to ALLAH..

~~~

THE END

Best Regards, Rani

From My Notes

1 Comment

Filed under Story-Stories

One response to “Awal Ceritaku Dengannya (Part FINAL)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s