Awal Ceritaku Dengannya (Part 4)

~

Oh, tidak.

AHMAD, KENAPA AKU GA BISA BERENTI MIKIRIN KAMU ?!!!

***

Kedepannya, aku berusaha sebiasa mungkin bila ngobrol dan berbicara dengan Ahmad. Aku berusaha semampuku, dan semua berjalan lancar seperti biasa saja.

Tapi di sekolah, entah sumber darimana, kedekatanku dengan seorang cowok bernama Ahmad itu seperti menjadi TOP GOSIP ! Padahalkan aku hanya bersahabat dengannya (itu kataku kepada teman-teman), tapi gosip itu sudah berkembang ga karuan kemana-mana. Aku jadi macam selebritis dadakan di sekolah. Kemanapun aku pergi, adaa aja yang nanyain soal itu.

Wah, aku antara senang dan kesal.

Senang? Bukan karena digosipin sama Ahmad senangnyaaa… Jangan salah.. Tapi aku merasa diperhatiin sama temen-temen. Ternyata mereka ‘care’ ama aku. hihihi..

Kesal? Ini karena aku digosipin. Aku ga suka digosipin. Kata sahabat deketku, berarti aku ga bakat jadi artis. haha

***

Kamu inget ga, ama cowok yang pernah aku suka dulu itu? (Check part 1 yaw kalo ga ingat/ga tau) Dia juga nanyain masalah gosip itu ke aku !! Omigosh.. Aku kaget. Aku hampir lupa dengan cowok itu. hahaha..

Dan lagi, yang bikin aku makin kaget, dia berantem ama ceweknya gara-gara itu ! Berdasarkan gosip lain yang beredar sih, katanya gara-gara si cowok nyari informasi tentang gosip aku dan Ahmad, si ceweknya ga suka, dan parahnya, katanya mereka putus gara-gara itu ! Bzz, parah . parah..

Tapi itu kan hanya gosip. Mau putus beneran apa kagak, ga ngaruh ama aku pun. Jadi yaa… kata salah satu temenku, ‘biarkanlah mereka berkembang’. haha

***

Wajib hukumnya bagi setiap muslimah untuk menutup auratnya.

Sampai kemarin, aku masih belum berjilbab. Bukan karena belum ada kemauan atau belum dapat hidayah, tapi.. aku pun bingung menjelaskannya.

Intinya, mulai hari ini, aku sudah berniat untuk berjilbab. Mudah-mudahan imanku kuat untuk menjaga agar jilbabku tak kulepas-lepas lagi sampai kapanpun.

Sejak aku pakai jilbab, aku jadi dibilangin ‘ustadzah’ ama temen-temenku. haha.. abisan aku memang suka nyeramahin orang dari dulu, aku akui itu. Ditambah sekarang aku udah berjilbab, makin mantap. wkwkwkwk

***

Baru 2 hari aku tidak berkomunikasi ama Ahmad. Aku mulai sakit. Ya, tapi aku ga bisa berobat, karena obatnya ga ada disini. Obatnya hanya ada di Tanjung Pinang. Tapi kan ga mungkin aku ke Tanjung Pinang. Hmm, tunggu dulu, kenapa ga mungkin ? Minggu ini aku ke Tanjung Pinang aaah… Nyari penawar, biar sakitnya ilang.. haha

Kamu tau ga sakit apa aku? Sakitku ini aku ga tau namanya apa. Tapi disebabkan oleh virus berbahaya. Ya, virus berbahaya yang bisa bikin seseorang yang terserang virus itu berbuat bodoh dan gila ! Ngeri ga tuh? Haha.. Namanya, virus rindu. Omigosh.. Aku rindu.. Omigosh… RINDU ?!!

***

Sabtu, aku ke Tanjung Pinang. Aku punya keluarga disana. Aku ngasi tau Bunga kalo aku ke sana. Besoknya, aku ngajak Bunga ketemuan di ‘Melayu Square’, sekalian makan siang.. haha. Males makan di rumah.

Aku dah nunggu sekitar setengah jam, dan Bunga belom dateng-dateng juga. Pas aku telfon, ga diangkat-angkat.

“Duh, kemana sih tu anak ?!” aku hanya bisa ngedumel dalam hati.

Trus kira-kira 5 menit kemudian, ada nomor yang tak dikenal nelfon. Pas aku angkat,

“Halo, Annisaa…”

“Halo, Assalamu’alaikum..”

“Ini aku Nis, Bunga..”

“Oh, Bunga.. Jawab salam dulu.”

“Yaa, Wa’alaikum salam…. Rrr, sory Nis..”

“Bung, ko dimana? Dah mau sejam nih aku nunggu ! Ko dimana?”

“Aku ga bisa dateng nih. Ada acara mendadak..”

“Yaelah Bung. Jangan main-main deh. Aku dah lama lho nunggu..”

“Iya.. Iya.. Sori makanyaa.. Tapi aku dah nyuruh temenku gantiin aku nemuin ko kok. Belom dateng dia?”

“Ampun dah, macam orang penting pake digantiin segala. Siapa tu?”

“Emang penting akuu.. hehe.. Ko juga kenal kok. Belom dateng?”

“Iyakan sajalah.. Siapa dulu? Mana kutau dah dateng apa belom kalo aku ga tau itu siapaa..”

“Berarti belom dateng kalo gitu.. Yaudah, tunggu aja bentar lagi ya.. Babai.. Muach..”

“Eh, eh.. Bung ..”

Telfon ditutup sebelum dia menjawab pertanyaanku. Kurang asem memang si Bunga. Awas aja kalo ketemu nanti. Sekarang masa aku musti nunggu lagi seseorang yang ga jelas siapa. Iiih, siapa sih yang dimaksud Bunga. Orang yang aku juga kenal? Siapa ya? Apa mungkin Ahmad? Haha, aku jadi malu karena aku mengharapkan bahwa yang dimaksud itu adalah Ahmad. Tapi kalo Ahmad gimana? Duh, apa penampilanku sekarang masi rapi? Kan dah mau sejam aku nunggu disini.

Hei, hei, hei.. Kan belum tentu Ahmad. Aku ini kenapa sih? Lagian kalo Ahmad kenapa? Apa penampilanku ngaruh?

“Hmm, Assalamu’alaikum….”

Ah, udahlah.. Ngapain aku pikirin. Ga mungkin itu Ahmad. Mana mau Ahmad disuruh ngegantiin Bunga hanya untuk nemuin aku disini. Ahmad pasti punya kesibukan lain yang lebih penting.

“Rrr, Annisa kan?”

Yang penting sekarang aku harus nenangin diri dulu. Jangan sampai waktu orang itu dateng, aku kelihatan kusut. Aku butuuuh… toilet.

“Halo? Mbak?”

Seseorang menepuk pundakku.

“Ya?”

AHMAD ! BERDIRI DI BELAKANGKU ?!!

~~~

to be continue…

Best Regards, Rani

From My Notes

Leave a comment

Filed under Story-Stories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s