Hikayat Hang Tuah -Ksatria Melayu-

Wah, Rani dapat tugas Arab Melayu dari guru Armel Rani, Pak Salmin, untuk mencari rangkuman/ringkasan dari cerita rakyat Hang Tuah.

Terima kasih kepada CeritaRakyatNusantara, karena telah membantu dalam kelancaran mengerjakan tugas ini.

~***~

Hang Tuah , Ksatria Melayu

Hang Tuah Kesatria Melayu

Pada masa lalu, dikenal seorang ksatria bernama Hang Tuah. Ketika masih kecil, ia beserta kedua orangtuanya, Hang Mahmud dan Dang Merdu, menetap di Pulau Bintan. Pulau ini berada di perairan Riau. Rajanya adalah Sang Maniaka, putra Sang Sapurba raja besar bermahligai di Bukit Siguntang.

Hang Mahmud berfirasat bahwa anaknya akan menjadi tokoh yang terkemuka. Saat berumur sepuluh tahun, Hang Tuah pergi berlayar ke Laut Cina Selatan disertai empat sahabatnya, yaitu Hang Jebat, Hang Kasturi, Hang Lekir, dan Han Lekiu. Dalam perjalanan, mereka berkali-kali diganggu oleh gerombolan lanun. Dengan segala keberaniannya, Hang Tuah bersama keempat sahabatnya mampu mengalahkan gerombolan itu. Kabar tersebut terdengar sampai ke telinga Bendahara Paduka Raja Bintan, yang sangat kagum terhadap keberanian mereka.

Suatu ketika, Hang Tuah dan keempat sahabatnya berhasil mengalahkan empat pengamuk yang menyerang Tuan Bendahara. Tuan Bendahara kemudian mengangkat mereka sebagai anak angkatnya. Tuan Bendahara kemudian melaporkan tentang kehebatan mereka kepada Baginda Raja Syah Alam. Baginda Raja pun ikut merasa kagum dan juga mengangkat mereka sebagai anak angkatnya.

Beberapa tahun kemudian, Baginda Raja berencana mencari tempat baru sebagai pusat kerajaan. Ia beserta punggawa kerajaan, termasuk Hang Tuah dan para sahabatnya, melancong ke sekitar Selat Melaka dan Selat Singapura. Rombongan akhirnya singgah di Pulau Ledang. Di sana rombongan melihat seekor pelanduk (kancil) putih yang ternyata sulit untuk ditangkap.

Menurut petuah orang-orang tua, jika menemui pelanduk putih di hutan, maka tempat itu bagus dibuat negeri. Akhirnya di sana dibangun sebuah negeri dan dinamakan Melaka, sesuai nama pohon Melaka yang ditemukan di tempat itu.

Setelah beberapa lama memerintah, Baginda Raja berniat meminang seorang putri cantik bernama Tun Teja, putri tunggal Bendahara Seri Benua di Kerajaan Indrapura. Namun, sayangnya putri itu menolak pinangan Baginda Raja. Akhirnya Baginda Raja meminang Raden Galuh Mas Ayu, putri tunggal Seri Betara Majapahit, raja besar di tanah Jawa.

Sehari menjelang pernikahan, di istana Majapahit terjadi sebuah kegaduhan. Taming Sari, prajurit Majapahit yang sudah tua tapi amat tangguh, tiba-tiba mengamuk. Mengetahui keadaan itu, Hang Tuah kemudian menghadang Taming Sari. Hang Tuah mempunyai siasat cerdik dengan cara menukarkan kerisnya dengan keris Taming Sari. Setelah keris bertukar, Hang Tuah kemudian berkali-kali menyerang Taming Sari. Taming Sari baru kalah setelah keris sakti yang dipegang Hang Tuah tertikam ke tubuhnya. Hang Tuah kemudian diberi gelar Laksamana dan dihadiahi keris Taming Sari.

Baginda Raja bersama istri dan rombongannya kemudian kembali ke Malaka. Selama bertahun-tahun negeri ini aman dan tenteram. Hang Tuah menjadi laksamana yang amat setia kepada raja Malaka dan amat disayang serta dipercayai raja. Hal itu menimbulkan rasa iri dan dengki prajurit dan pegawai istana. Suatu ketika tersebar fitnah yang menyebutkan bahwa Hang Tuah telah berbuat tidak sopan dengan seorang dayang istana. Penyebar fitnah itu adalah Patih Kerma Wijaya yang merasa iri terhadap Hang Tuah. Baginda Raja marah mendengar kabar itu. Ia memerintahkan Bendahara Paduka Raja agar mengusir Hang Tuah. Tuan bendahara sebenarnya enggan melaksanakan perintah Baginda Raja karena ia mengetahui Hang Tuah tidak bersalah. Tuan Bendahara menyaranlkan agar Hang Tuah cepat-cepat meninggalkan Malaka dan pergi ke Indrapura.

Di Indrapura, Hang Tuah mengenal seorang perempuan tua bernama Dang Ratna, inang Tun Teja. Dang Ratna kemudian jadi ibu angkatnya. Hang Tuah meminta Dang Ratna untuk menyampaikan pesan kepada Tun Teja agar mau menyayingi dunia. Berkat upaya Dang Ratna, Tun Teja mau menyayingi Hang Tuah. Hubungan keduanya menjadi sangat akrab.

Suatu waktu, Indrapura kedatangan perahu Melaka yang dipimpin oleh Tun Diraja dan Tun Biji Sura. Mereka meminta Hang Tuah agar mau kembali ke Melaka. Tun Teja dan Dang Ratna juga ikut bersama rombongan.

Sesampainya di Melaka, Hang Tuah kemudian bertemu dengan Baginda Raja. Hang Tuah berkata, “Mohon maaf, Tuanku, selama ini hamba tinggal di Indrapura. Hamba kembali untuk tetap mengabdi setia kepada Baginda.” Tun Ratna Diraja melaporkan kepada Baginda Raja bahwa Hang Tuah datang bersama Tun Teja, putri yang dulu diidam-idamkan Baginda Raja. Singkat cerita, Tun Teja akhirnya bersedia menjadi istri kedua Baginda Raja meskipun sebenarnya ia menyayangi Hang Tuah. Hang Tuah kemudian menjabat lagi sebagai Laksamana Melaka, yang sangat setia dan disayang raja.

Hang Tuah kembali kena fitnah setelah bertahun-tahun menetap di Melaka. Mendengar fitnah itu, kali ini Baginda Raja sangat marah dan memerintahkan Tuan Bendahara untuk membunuh Hang Tuah. Tuan Bendahara tidak tega membunuh Hang Tuah dan memintanya agar mengungsi ke Hulu Melaka. Hang Tuah menitipkan keris Taming Sari ke Tuan Bendahara agar diserahkan pada Baginda Raja. Hang Jebat kemudian menggantikan Hang Tuah sebagai Laksamana Melaka. Oleh Baginda Raja keris Taming Sari diserahkan kepada Hang Jebat.

Sepeninggal Hang Tuah, Hang Jebat lupa diri dan menjadi mabuk kekuasaan. Ia bertindak sewenang-wenang. Hang Jebat juga sering bertindak tidak sopan terhadap para pembesar kerajaan dan dayang-dayang. Banyak orang telah menasehatinya, namun Hang Jebat tetap keras kepala dan tidak mau berubah. Baginda Raja menjadi gusar melihat kelakuan Hang Jebat. Tak seorangpun prajurit mampu mengalahkan Hang Jebat. Baginda lalu teringat kepada Hang Tuah. Tuan Bendahara akhirnya memberitahu kepada Baginda Raja, “Maaf Baginda, sebenarnya Hang Tuah masih hidup. Ia mengungsi ke Hulu Melaka.” Atas perintah Baginda Raja, Hang Tuah bersedia ke Melaka.

Hang Tuah menghadap Baginda Raja dan menyatakan kesiapannya melawan Hang Jebat. Hang Tuah kemudian diberi keris Purung Sari. Terjadi pertempuran yang sangat hebat antara dua sahabat yang sangat setia dan yang mendurhaka. Suatu ketika Hang Tuah berhasil merebut keris Taming Sari dan dengan keris itu, Hang Tuah dapat mengalahkan Hang Jebat. Hang Jebat mati di pangkuan Hang Tuah. Hang Tuah kembali diangkat seganai Laksamana Melaka. Setelah itu, Melaka kembali tentram seperti sedia kala.

Laksamana Hang Tuah sering melawat ke luar negeri hingga ke negeri Judah dan Rum untuk memperluas pengaruh kerajaan Melaka di seluruh dunia.

Suati saat Baginda Raja mengirim utusan dagang ke Kerajaan Bijaya Nagaram di India, yang dipimpin oleh Hang Tuah. Setelah sampai di India, rombongan melanjutkan pelayaran ke negeri Cina. Di pelabuhan Cina, rombongan Hang Tuah berselisih dengan orang-orang Portugis. Mereka sangat sombong, tidak menerima Hang Tuah melabuhkan kapalnya di samping kapal mereka. Setelah menghadap Raja Cina, rombongan Hang Tuah kemudian melanjutkan perjalanannya kembali ke Melaka. Di tengah perjalanan, mereka diserang oleh perahu-perahu Portugis. Hang Tuah mampu mengatasi serangan mereka. Kapten dan seorang perwira Portugis melarikan diri ke Manila, Filiphina. Rombongan Hang Tuah akhirnya tiba di Melaka dengan selamat.

~~~

Sementara itu, ubernur Portugis di Manila sangat marah mendengar laporan kekalahan dari perwiranya yang berhasil melarikan diri. Setelah beberapa bulan melakukan persiapan, angkatan perang Portugis berangkat menuju Selat Melaka. Di tempat ini, mereka memulai serangan terhadap Melaka yang menyebabkan banyak prajurit Melaka kewalahan. Pada saat itu, Hang Tuah sedang sakit keras.

Baginda Raja memerintahkan Tuan Bendahara untuk meminta bantuan Hang Tuah. Meski sakit, Hang Tuah tetap bersedia ikut memimpin pasukan melawan Portugis. Kata Hang Tuah kepada Baginda Raja, “Apa yang kita tunggu? Kita secepatnya harus mengusir mereka dari sini.”

Dengan keteguhannya, Hang Tuah masih mampu menyerang musuh, baik dengan pedang maupun meriam. Namun, sebuah peluru mesiu Portugis berhasil menghantam Hang Tuah. Ia terlempar sejauh 7 meter dan terjatuh ke laut. Hang Tuah berhasil diselamatkam dan kemudia dibawa dengan perahu Mendam Birahi kembali ke Melaka. Seluruh perahu petinggi dan pasukan Melaka juga kembali ke kerajaan. Demikian pula halnya pasukan Portugis kembali ke Manila karena banyak pemimpinnya yang terluka. Peperangan berakhir tanpa ada yang menang dan kalah.

Setelah sembuh, Hang Tuah tidak lagi menjabat sebagai Laksamana Melaka karena sudah semakin tua. Ia menjalani hidupnya dengan menyepi di puncak bukit Jugara di Melaka. Baginda Raja juga sudah tidak lagi memimpin, ia digantikan oleh anaknya, Putri Gunung Ledang.

~***~

“Raja alim raja disembah, Raja zalim raja disanggah”

Ini adalah kata-kata protes dari Hang Jebat kepada Hang Tuah ketika ditanya kenapa mendurhaka kepada Raja. Raja yang zalim yang selalu percaya kata orang tanpa mau mencari kebenaran. Hang Tuah dan Hang Jebat adalah pahlawan. Hang Tuah adalah pahlawan bagi kesetiaan dan loyalitas, dan Hang Jebat adalah pahlawan bagi kebenaran yang haqiqi.

Hang Tuah adalah cermin kesetiaan seorang prajurit kepada Tuannya, Hang Jebat adalah contoh kesetiaan seorang teman terhadap kerabatnya.

Hang Tuah adalah seorang ksatria yang bijaksana. Sifat dan tingkahlakunya perlu dicontoh dan diteladani, begitu hebat dan tangguh.

Sekian ringkasa hikayat Hang Tuah yang saya tranlete kan ke tukisan Arab Melayu. Alhamdulillah, hanya menghabiskan 4 halaman buku.😀

6 Comments

Filed under Uncategorized

6 responses to “Hikayat Hang Tuah -Ksatria Melayu-

  1. jang kyra hazwani

    il uv ui

  2. Ada kesimpulannya gk???
    +cerita malim Dewa
    +hang tuah
    +batu belah batu bertangkup
    hehe…( Keenakkan)

  3. Eh sialan tau gitu dari kemaren aku copy paste
    kelompok aku juga dapet itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s