~ PRIVASI ~

Kayaknya semua orang butuh yang namanya privasi yah. *Ralat sedikit : bukan “kayaknya” lagi tapi “pasti”* Nah, ngga terkecuali seorang remaja yang bernama Rani ini. Iya! Itu AKU – si pemilik blog ini.

:-?

Hari ini aku pengen cerita-cerita soal privasi. Secara beberapa waktu ini, privasi ku diganggu ama seseorang yang sangat sangat dekat dengan ku. Haluu, seseorang yang sangat sangat dekat dengan ku… Aku cuman pengen bilang : “Walau kita sangat sangat dekat, bukan berarti kamu harus tau semuanya. Apalagi marah-marah karena aku kaga mau ngasih tau, lagian aku kan ngga sedang membohongi kamu. Itu namanya privasi!”

Pernah ngga sih kalian ngalamin hal yang sama dengan aku? Boleh share ama aku yah. Kalo aku sih, aku juga mau cerita tentang masalah yang satu ini. Balik ke “seseorang yang sangat sangat dekat dengan aku ituu”. Aku keseel banget sama dia, coz ketika aku ngomong ama yang lain, dia selaluuuu aja pengen tauuuu.

x(

Pernah satu ketika, aku dengan dia ke satu acara di sebuah gedung. Temen ku yang lain ngajakin ke luar gedung bentar – mau ngomongin sesuatu. Coba deh dipikirin, temen ku itu ngajakin ke luar kan, pasti karena dia pengen ngomong berdua ajah kan. Kalo enggak, ngomong disitu aja kan juga gpp.. Eee, malah “seseorang yang sangat sangat dekat dengan aku” itu ‘ngekor’, udah gitu nanya-nanya apa yang kami omongin ke aku. *rese’ bgt*

Itu baru satu. Ada 2 cerita lagi nih. Kejadian kedua. Secara aku sekarang udah mulai masuk dlm fase remaja gitu ya. (Ehem.. Ehem.) Inget ama post ku yang judulnya: “Yakin, Udah Siap untuk Pacaran?“. Setelah itu beberapa hari kemudian ada kejadian besar… *wakwaw* tepatnya tanggal 31 Mey 2010. Xixixixi.

;))

Masalahnya, “seseorang yang sangat sangat dekat dengan aku” itu pun pengen tau apa yang sebenarnya terjadi. Mesti ya? Sebenernya aku pengen cerita sama dia, tapi janganlah dia nanya duluan. Huh!

Yang terakhir dan paling parah nih. Aku curhat ama seorang kakak (cantik). Tau ngga sih, apa yang dilakuin oleh “seseorang yang sangat sangat dekat dengan ku” itu, dia nanyain lagi.

“Tadi apa yang kau ceritain ama kakak itu?”
“Mau tau aja.”
“Aku juga bakal kasih tau apa yang kuceritain ama kakak itu yok.”

Ya ampuuun, aku menghela napas. Dalam hati Helda bilang: Bisa gitu yah? Tuker-tukeran ngasih tau apa yang dicurhatin. Apa gunanya curhat ama kakak itu jadinya?

Intinya, balik ke awal tadi. Walau kamu sangat sangat dekat dengan aku, bukan berarti kamu harus tau semuanya. Setiap orang punya privasi, dan aku ngga sedang bicara rahasia tapi konfidensial. Aku nggak maen rahasia-rahasian koq. Tapi, plisss, aku butuh pengertianmu, ada beberapa hal yang aku ngga perlu cerita sama kamu kan?

*buat yang (merasa) bersangkutan, maaf ya karena aku bikin postingan kayak gini. Tapi aku mohon banget kamu ngerti.*

4 Comments

Filed under remaja, Uncategorized

4 responses to “~ PRIVASI ~

  1. Hafis

    Ada apa tu pas 31 Mei ’10
    ahahahay

  2. rizki419

    🙂
    kadang orang yg terlalu dekat dengan kita merasa kita adalah “miliknya”
    ingetin aja dia kalo kita semua milik Tuhan, jadi cuma Tuhan yg tau semua hal tentang kita,hehehe😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s